Selasa, 12 Oktober 2010

Wabah Conjunctivitis

Errr,,,,what’s conjunctivitis??Hahaha,,,tdnya kita juga gak tau apaan ini. Tapi Conjunctivitis a.k.a ‘pink-eye’ ini adalah infeksi di area conjunctiva (lapisan bening yang menutupi bola mata), yang bisa disebabkan virus, bakteri atau alergi. Info lengkapnya bisa diliat di sini. Dan kenapa judulnya ‘wabah’ ?? Karena udah resmi 1 rumah kena serangan si pink-eye ini. And believe me, walopun nama bekennya pink-eye, tapi asliiii deh gak ada cute2nya. Yang ada mata merah, bengkak, berair, dan gak nyaman bgt,,,,



Awal mulanya sih yang kena gw dulu. Jumat malam pulang kantor, habis mandi kok matanya merah dan gak enak ya. Karena abis keramas juga, jd curiganya karena kemasukan sabun atau sampo kali yaa. Sabtu pagi bangun, mata belekan banyak dan rasanya teteep gak enak. Cuma karena blm terasa ganggu banget, tetep berasumsi ini krn kemasukan sabun/sampo. Kalo mulai gak nyaman,,tetesin aja pake obat tetes mata yg ada di rumah, adanya Rohto waktu itu. Weekend itu, gw dan Usa emang niat mau leyeh2 aja di rumah. Sabtu malemnya makan ke Kopi Tiam Oey Sabang yg kondaaaang bgt ditwitter, udah lama pengen nyobain tapi belum sempet disambangin. Anything went well,,sampe pas mau pulang kok mobil gak bisa di-starter.. Duuuh,,,kayaknya besok Panda kudu ke bengkel deh. Ampe rumah,,,mata masih gak enak dan tambah merah, tetesin Rohto lagi deh. Trus bobooo...oh nikmatnya wiken leyeh2 gini yaaa..


Minggu pagi,,uhk,,kok tambah merah dan mulai bengkak ya? Mulai kuatir deh sakit mata beneran. Nelpon Monik nanya nomer telponnya Jakarta Eye Center deket rumah, krn pasti klo dokter spesialis di rumah sakit ga praktek klo hari Minggu gini. Ternyata si JEC juga gak buka doong,,hah!! Pasrah deh baru bisa ke dokter besoknya aja.


Senin pagi, nebeng Usa sekalian ke kantor,,minta di-drop di Harapan Kita. Saking paginya, I was the first patient there. Untung dokternya dateng pagi juga,,jd langsung diperiksa. Dan langsung didiagnosa conjunctivitis, dikasih obat tetes mata, dan dilarang ngantor karena sakit mata ini menular bgt. Bukaaan,,bukan lewat udara gitu, thats why no need blindfold. Tapi karena klo sakit mata ini, mata jadi berair banget dan ngeluarin kotoran mata lbh banyak, dan kuatir klo abis megang mata, trus megang benda2 lain tanpa cuci tangan, dan benda2 itu dipegang orang lain, jadi deh bisa ketularan. Itu juga sebabnya gw ketularan. Mungkin gw megang sesuatu yg udah lebih dulu dipegang orang yang sakit mata. Padahal, sejak punya Misha, gw termasuk rajin cuci tangan. Begitu sampe ke rumah pasti cuci tangan dulu. Tapi yaaah, mungkin pas lagi lengah aja kali ya.


Dokternya bilang biasanya beberapa hari, sakit mata ini akan membaik, jadi dia ngasih surat untuk ijin 3 hari. Smslah ke pak boss, ijin sakit. Eh ternyata, setelah 3 hari, matanya masih bengkak dan merah banget lho. Dan kayaknya jadi lebih berair. Kamis pagi ke dokter lagi, kontrol, kuatir gak cocok sama obatnya. Dokternya dengan iba (ngenes kali ya liat mata gw), Cuma nyaranin gw untuk sabar, krn pada beberapa kasus, conjunctivitis ini bisa berlangsung sampe 2 minggu. HAH??!!!2 minggu?? Ini aja udah gak enak banget sama si pak boss (walopun kerjaan kantor lagi sepi sih). Dan si dokter pun melarang keras gw untuk masuk kantor dulu, plus dibekelin surat ijin lagi (plus tambahan obat dan tambahan dosis). Genap deh seminggu gak ngantor. Jangan dikira enak yaa,,,walopun bisa bobo siang tiap hari. Tapi tu mata gak enak bgt rasanya. Dikit2 keluar air mata. Boros tisu deh..apalagi krn gw masih nyusuin Misha, kudu ati2 banget klo ngelap mata, makanya pake tisu aja biar langsung masuk tempat sampah. Selalu sedia hand-sanitizer di samping bantal, plus sekotak tisu. Bolak-balik cuci tangan. Misha juga klo gak pengen nyusu pas mau tidur, sebisa mungkin gak deket2 gw (well,,ini sih susaaah,,ada emaknya di rumah mah, maunya ditempeel). Dan gw selalu pake kacamata,,even lg tidur, jaga2 klo tidur Misha gak sengaja menyentuh mata gw.


Dengan segala upaya pencegahan itu,,gw ngerasa agak tenang. Udah seminggu Misha, Usa dan mba Wati gak kliatan ada gejala2 ketularan. Tapi mata gw masih merah dan bengkak. Oia,,gara2 sakit mata ini gw gagal ikutan acara piknik bareng temen2 kuliah gw di Kebun Raya Bogor, abis daripada nularin ke yang lain, pdhal udah niat bgt dateng,,hmpff apa boleh buat. Eh,,,ehh,, sore-nya, kok matanya Misha mulai berair yaa???Duh gawat. Pas konsul ke dokter mata itu, gw udah minta obat tetes buat jaga2 klo Misha ampe ketularan. Dikasihlah sama dokternya,,dengan wanti2 cuma boleh dikasih klo matanya kliatan merah aja. Karena kuatir, mulailah gw tetesin,,pake perjuangan, krn si bocah ngamuk klo ditetesin :p. Kirim e-mail ke dr. Endah, DSA langganan Misha. Dokternya baru bales besok paginya, katanya mata cukup dibersihin aja pake kapas/kasa basah, dan sering2 dikompres aja, gak usah pake obat tetes mata antibiotik. Jadi si obat tetes matanya di-stop dulu sementara. Hari Minggu, matanya Misha terlihat gak memburuk juga sih. Mata gw sih udah mendingan,,at least udah gak terlalu merah, walo masih agak bengkak.


Senin paginya gw ngantor dong, walopun masih agak bengkak. Tapi udah gak enak sama si pak boss klo ijin kelamaan. Matanya Misha mulai bengkak, dan belekan banyak pas bangun tidur . Ini juga tiap bangun tidur bikin dia rewel, krn matanya susah dibuka. Pas dibersihin pake kapas basah pun ngomel . Sampe hari rabu kok matanya tambah bengkak ya. Hasil baca2 tentang si conjunctivitis ini, katanya klo matanya terlihat makin merah dan bengkak, sebaiknya dibawa ke dokter mata. Jadilah Rabu sore itu, Misha dibawa ke JEC, karena pediatric opthalmologist yg plg deket rumah prakteknya di situ. Sekalian mba Wati juga periksa karena matanya juga mulai merah. Alhamdulillah, Misha anteng banget pas matanya diperiksa. Amazed kali ya sama segala peralatan di ruang dokter mata itu,,hehehehe. Sama dokternya dikasih obat tetes mata dan salep mata. Oh yaaa, ini juga perjuangan ngasih obatnya. Akhirnya gw ajak ngomong, klo pake obatnya memang gak enak, tapi harus dipake biar matanya cepet sembuh. Lumayan sih, dia gak ngamuk lagi klo ditetes atau dioles salep, paling agak ngomel aja :p. Jumat malemnya, gantian deh Usa yang ngerasa matanya gak enak dan mulai merah. Oh, noooooo!!! Akhirnya dia share obat aja sama mba Wati (gak recommended sih,,tapi logikanya pasti dikasih obat yang sama juga :p). Akhirnya weekend itu juga kita gak kemana-mana. Karena selain matanya Misha masih merah, Usa juga pengen istirahat abis lembur mulu gara-gara ada event di kantornya.Tapi, Minggu pagi-nya kita ke Bintaro buat latihan aikido. Sekalian belum pernah nyoba latihan di dojo Bintaro, krn jadwalnya barengan sama dojo Bogor. Malemnya sih kita istirahat di rumah aja. Usa ngerasa mata-nya tambah gak enak.


Senin paginya dia masih keukeuh ngantor, walopun matanya mulai keliatan tambah merah. Walhasil, dia cuma ngantor setengah hari. Sorenya minta dianter ke JEC juga. Dan resmilah dia sampe hari ini ijin di rumah. Duuhh,,mudah2an weekend ini udah sembuh ya. Dan tu virus lenyap tak berbekas. Udah 3 minggu berarti tu virus ngendon di rumah kita. Update aja: mata gw udah beneran sembuh(at last!! Tp karena kata dokternya masih potensi ketularan klo gak ati2, tetep harus dijaga); matanya Misha juga udah baikan, tp belum normal banget, tp udah gak merah dan bengkak; matanya mba Wati sih gak sempet bengkak, cuma agak merah jadi saat ini udah baik2 aja; matanya Usa deh yang masih merah,bengkak, gatel dan berair. Sabar ya Pandaa, nanti juga ilang kok, cuma emang nyebelin aja. Saat ini sih, cuma bisa istirahat banyak sama makan banyak sayur, buah plus tambahan vit. C. Karena penyakit2 yang disebabkan oleh virus emang akan lebih cepet sembuh klo stamina kita bagus, ditunjang dengan asupan makanan yang bergizi pula.


Well, mudah2an gak ada lagi yang ketularan sakit mata ini ya. Karena beneran deh,,gak enaaak bgt rasanya (mana ada sih sakit yang enak pun). Tapi lebih gak enak bgt, krn emang gak bisa kemana-mana juga. Secara mata udah kliatan kayak cyclop, dan bisa nularin pula. Pencegahan yang paling mudah biar gak terjangkit virus ini (termasuk juga virus penyebab batuk pilek), adalah rajin cuci tangan, sama jaga kondisi badan tetep fit. Tapi ya, klo sampe ketularan juga, we heart you and pray you get well soon (tapii,,bukan kita ya yang nularin,,sumpah tu virus gak menular lewat blog kok! Atau dia udah bermutasi??err,,,errr,,??).


Rabu, 25 Agustus 2010

Our Dinner at Iga Penyet

25 Agustus 2010

Selalu menyenangkan bisa makan malam bareng sama Bunda & Misha. Mba Wati juga ikut, well she's is also part of our family. Kami makan malam di restaurant iga penyet "Leko".
Bunda pesan empal penyet, Mba Wati pesan Ayam penyet (she always order chicken), saya? tentunya yang aneh-aneh, Otot penyet.

Misha sudah mulai senang memegang sendok dan belajar untuk makan sendiri. Hmm.. first start will always be a learning process. There she was.. holding her spoon, messing around with Bunda's food. I love to see her learning by her curiosity..

Let's watch

video

Love you Bunda & Misha..

Selasa, 10 Agustus 2010

Tarawih

Yeayy!! Bulan Ramadhan datang lagi. Saatnya memperbanyak ibadah (emang kemaren2 engga??ehmm,,yah,,ehmm,,yaah,,:p). Karena tahun lalu, hampir ga Tarawih samsek (gimana dong, puasa iya, masak iya, nyusuin iya, plus pumping time,mau tarawih sendiri,teler berat,udh bisa ngaji sehalaman ajah udh bagus bgt,* ngeles*), tahun ini niatnya harus bisa Tarawih, ga muluk2 setiap hari sih, tp plg ngga dalam seminggu ada beberapa kali. Dari minggu lalu udah bingung, gimana Tarawihnya ya??Misha gimana? Masa diajak Tarawih, kan lumayan lama. Mau nyuruh mba Wati jagain juga, masa ga ngasih kesempatan mba Wati sholat Tarawih juga. Solusi sementara, kayaknya sih bakalan gantian 2 hari sekali Tarawih di mesjid. FYI, gw ga gitu suka tarawih sendirian di rumah, rasanya jd kurang afdhal, selain emang ga apal do’a2nya (bis anyontek sih di buku do’a) :p.

Pas hari Selasa kemarin, tiba2 kepikiran, kayaknya Misha bisa nih diajak tarawih di mesjid deket rumah. Toh, klo kita lg sholat di rumah pun, dia anteng2 aja, plg sibuk sendiri mondar mandir,naik turun tempat tidur, atau duduk deket kaki kita, tapi gak pernah ganggu atau rewel (kecuali ngantuk berat). Sengaja pulang kantor tenggo, sampe rumah masih jam 5.20 PM. Sampe rumah bisa nyiapin sayur buat makan malem, klo lauknya mah tinggal goreng dadakan ajah pulang tarawih. Misha juga kliatan anteng, sibuk mondar mandir kayak biasa (inal inil klo bahasanya mba Wati). Makin mantaplah buat ngajak si bocah ikut tarawih ke mesjid, sambil diajak ngomong juga ke dia, klo dia mau diajak sholat tarawih sama Bunda dan mba Wati ke mesjid. Nelpon Usa dulu, ternyata masih di jalan, jd belum tentu bisa ikut tarawih. Habis masak, mandi, sholat maghrib dan siap2 berangkat ke mesjid. Berhubung bawa si bocah, jd ga bisa sekedar bawa mukena+sajadah doang. Bawa diapers, changing mat, mainan, cemilan plus minumannya si bocah. Oh yeah, we’ve learned the hard way not to underestimate ur baby’s ability to make a scene even for a 15 min. driving out. Jadi, meskipun si mesjid ini jaraknya hanya 5 menit jalan kaki dr rumah, perlengkapan tempur tetep siap sedia.

Sengaja berangkat sebelum bedug Isya, jd masih bisa pilih2 posisi enak. Sampe sana, mesjidnya msh sepi. Mungkin banyakan yg sholat di musholla deket situ juga. Jadinya bisa pilih lokasi enak di pojokan, lgs gelar sajadah dan mainan. Misha bengong, plirak plirik, bingung kali yaa, pertama diajak tarawih., banyak orang2 ga dikenal. Gak lama dia mulai berani explore, mulai merangkak dan jalan ke sekitar sajadah kita. Mesjid mulai rame, makin banyak yang dateng, tapi ga penuh juga. Begitu adzan Isya (yang bikin Misha kaget krn kenceng bgt), dan orang-orang mulai bersiap sholat Isya, gw pangku Misha, dan bilang “Bunda sama mba Wati sholat dulu ya, Misha main sendiri deket2 sini aja, yang anteng ya!”. Habis itu, nawarin dia ngambil cemilan (cornflakes it is!) plus minum air putih. Selama kita sholat Isya, Misha jalan keliling2 sekitar sajadah kita, tapi begitu bagian orang2 bilang “Amiiiiiiiin!!”, dia kayaknya kaget dan langsung merapat ke kaki Bunda-nya. Gw sih udah planning, klo sampe Misha rewel atau kliatan gak nyaman, cuma sampe sholat Isya aja juga gapapa deh, abis itu bawa Misha pulang dan tarawih sendiri di rumah aja. Alhamdulillah, sampe selesai sholat Isya pun, Misha ga rewel, cuma keringetan aja. Jadi begitu liat Bunda-nya selesai sholat, lgs minta nyusu. Agak rewel tuh, gak terima nyusunya dari balik mukena (ya iyalah, masa pake sarung :p). Tapi sambil digodain, lama2 anteng juga. Abis nyusu, kabur lagi, sibuk merangkak dan jalan kian kemari, walopun tetep di skeitar sajadah kita aja, tapii udah berani nyamperin mbak2 yg sebelahan sama kita, dan ngajak2 senyum, hehehehe. Dan ternyata, selama sholat Isya itu, Usa pun gabung ikut sholat juga di mesjid itu. Haiii, Pandaaa!!! :)

Sebelum mulai sholat Tarawih, Misha gw pangku lagi, dan bisikin hal yang sama kyk sebelumnya. And it turned out quite smooth. She’s busying herself wandering the place around us most of the times. Setiap habis sholat 2 rakaat, mba Wati atau gw nawarin dia ngemil atau minum. Dan gw sukses sholat sampe 16 rakaat, waw! It’s much more than I ever expected. Habis rakaat yang ke-16, Misha mulai merengek, gak bisa dibujukin pake mainan, cemilan atau minuman. Cuma mau satu, nyusu!! Mengalahlah gw dengan bahagia, masih dibolehin tarawih sampe 16 rakaat. Misha nyusu sampe selesai rakaat ke-20. Habis itu, dia kabur lagi, inal-inil. Malah tambah berani main agak jauh dr tempat kita. Selama masih bisa keliatan dari ujung mata, gw cukup tenang. Jadi gw ikutan sholat Witir. Pas mau rakaat terakhir, ohlala! Misha udah main ke belakang shaf kita, ada beberapa anak kecil (yang semuanya tentunya lebih gede dari dia). Dan dia anteng main di situ, jd gw cuma Bismillah aja dan lanjutin sholatnya. Selesai sholat, langsung buru2 ngedeketin dia, yg ternyata lg duduk manis aja diliatin sama ibu2 dan beberapa anak kecil di deket dia. Gw spontan minta maaf, takutnya Misha ganggu yg lagi sholat. Tapi ibu2 itu bilang “Gapapa kok mba, anaknya cuma duduk doang”. Legaaa banget rasanya, langsung mangku dan meluk si bocah, dan berterimakasih sama dia udah anteng dan manis selama kita sholat.

Mudah2an pengalaman sholat tarawih ini juga berkesan buat Misha ya, yang jelas tadi pagi dia telat bangun, klo gak digodain, maunya tidur lagi. Sahur pun gak bangun. Kecapean kayaknya abis inal-inil di mesjid :). Moga-moga aja besok-besok tetep anteng klo diajak tarawih ya, Nak! *hmmm, Bunda jd kepikiran buat ngajak Misha sholat Ied juga deh*

Ramadhan 1431H

Haaiii,,,hari ini mulai puasa nih. Mudah2an ibadah kita di bulan puasa ini diterima Allah SWT, dan bikin kita jadi hamba yang lebih beriman dan lebih baik lagi. Amiiin,,
Pada sahur apa tadi pagi? Kita sih makan sayur asem yg diangetin dari makan malem, plus tumis daging sapi yg dimasak sebelum sahur. Makannya sambil nonton 'Para Pencari Tuhan Season 4', lumayan lah drpada ngliatin jokes2 slapstick en garing di tipi2 sebelah. Klo mau lebih 'berisi' sih nonton acaranya Pak Quraish di MetroTV :).
Td liat2 di twitter, udh byk yg planning mau buka puasa sama apa...
Seru yaaa,bulan puasa tuh memang sangat spesial, bukan hanya ibadah, tapi juga suasananya. Biasanya sebentar lagi bakalan banyak undangan buka puasa bareng nih, entah temen2 sekolah, atau keluarga besar.
Enjoy your fasting month yaa,,,

PS: Tadi pagi Misha ga bangun pas sahur,,kayaknya kecapekan gara2 keliling mesjid pas ikut Tarawih semalem,,,nanti di-share yaaa ceritanyaa :)